Komikoo: Penerang Industri Komik Negara?

komikoo.jpgBaru-baru ini, ada dua majalah komik muncul dalam pasaran iaitu Powder dan Komikoo. Dengan tagline ‘Bukan Komik Main-main’, Komikoo memang mencuri perhatian. Tagline sedemikian membayangkan ada nilai dalam majalah ini, bukan untuk tujuan komersil semata-mata.

 

Apa yang dimuatkan dalam majalah ini? Ada enam komik panjang 8 halaman dan lima artikel serta beberapa lagi komik satu muka. Harganya pula? RM4 dan tiada sebarang iklan di dalamnya. Dengan mengambil kira kuantiti isi semata-mata, harga yang dikenakan memang berbaloi. Untuk melihat nilai, terus sahaja kepada artikel-artikel yang termuat dalam majalah ini.

 

Persinggahan pertama adalah artikel wawancara dengan Ben, bekas artis di Gempak Starz. Beliau pernah menang Anugerah Manga Antarabangsa dengan karyanya Le Gardenie. Dalam wawancara tersebut Ben menceritakan bagaimana beliau malu kerana tidak memegang hakcipta karyanya sendiri. Ben kebuntuan untuk menjawab apabila ditanya artis-artis luar negara – “Kenapa artis Malaysia tak dapat pegang hakcipta sendiri?”. Dalam hal ini, Komikoo harus dipuji kerana memperjuangkan perkara ini dan menghormati sepenuhnya hakcipta artis komik. Ada artikel di mStar yang menerumah Roy Ablah, Ketua Editor Komikoo tentang hakcipta.

 

Kemudian ke artikel Mencari Archetype Komik Tempatan – yakni mencari identiti dan idea segar komik tempatan. Ubder S. Iskandar mengimbas kembali tentang komik gemilang tempatan oleh karyawan generasi terdahulu seperti Periwira Mata Gila karya Rejabhad dan Mat Som karya Lat. Ubder kemudian mengkritik bahawa ramai karyawan tempatan sekarang terlalu dipengaruhi identiti komik Jepun dan Barat secara bulat-bulat. Beliau menekankan bahawa cerita adalah kekuatan sesuatu komik, bukan ilustrasi yang menarik semata-mata. Katanya, bagaikan gadis blonde yang bimbo – menarik pada awalnya tetapi akhirnya tetap menjemukan.

 

Artikel 12 pula mengutarakan apakah yang perlu dihadapi karyawan komik di Malaysia seperti:

1. Dipandang rendah dari semua aspek

2. Buat cerita humor atau cinta sahaja

3. Terima pembayaran yang murah lagi lambat

4. Lupakan erti hak cipta

5. Hadap segala macam penapisan

 

Penulisnya mengomel tentang penapisan, katanya adegan ganas tidak dibenarkan, adegan seksi pun jauh sekalilah dibenarkan. Fikir sejenak – adakah ini penting untuk mencipta komik beridentiti Malaysia? Le Gardenie karya Ben yang mendapat pengiktirafan antarabangsa adalah kisah cinta, tiada ganas, tiada seksi.

 

kk06-kromdom.jpg  kk07-zafbonkers.jpg

Kerama & Kudeta 

 

Illustrasi dalam Komikoo memang cantik dan mempunyai stail tersendiri. Mahu sahaja dicadangkan kepada editor agar menggunakan khidmat mereka sebagai illustrator projek novel fiksyen sains dan fantasi. Namun, membaca Kerama, Kudeta, Ubermensch, Oh Superheroku dan Hikayat Sebuah Mitos tidak ditemui apakah cerita dan nilai yang mahu dibawa.  Ya, mereka bebas melukis adegan ganas dan seksi tapi mutu ceritanya tidak seberapa.

 

Beberapa halaman yang dikhususkan untuk komik satu muka pula berbentuk humor. Ilustrasinya? Cantik dan menawan. Cerita? Biasa sahaja, sterotaip komik majalah lawak.

 

Sebagai kesimpulan, Komikoo harus dipuji kerana memperjuangkan golongan artis komik yang selama ini hilang harta intelek. Namun, diharap harta-harta intelek tempatan yang disiarkan Komikoo akan dapat meninggikan intelek pembaca di masa akan datang.

Advertisements

Satu Respons to “Komikoo: Penerang Industri Komik Negara?”

  1. ariyon Says:

    aku bukan nak komen tapi nak tanya. nape komik korang sampai kat tempat aku(sandakan-sabah)sampai isu 4 je?
    aku frust gila coz aku minat sangat2 dgn komik korang. plz bagi aku jawapan yg pasti….

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

w

Connecting to %s


%d bloggers like this: