Archive for Mei 2008

Hari Menulis Yang Luar Biasa!

Mei 26, 2008

Hari ini, aku menulis di taman KLCC. Cari ilham kononnya, tapi kicauan burung dan bunyi air dari pancuran memang mempercepatkan penulisanku. Semasa rehat sebentar, berborak dengan dua penguasa DBKL yang baru selesai membuat rondaa. Baru ku dengar sendiri bermacam jenis onar yang berlaku di taman KLCC yang permai ini.

Tiba-tiba…

“Kejar, kejar! Pencuri, penipu!”

Kedua-dua penguatkuasa DBKL segera bingkas bangun. Dari kejauhan, kelihat seorang lelaki Afrika dengan kot hitam berlari di hadapan KL Convention Centre. Aku terkial-kial bangun dan mengeluarkan kamera dari beg.

Pantas juga lelaki itu berlari, entah berapa saat sahaja dari Traders Hotel ke pintu tengah Convention Centre. Para pengawal KLCC dan penguasa DBKL bergelut dengan lelaki itu antara pokok-pokok di taman. Terbelit-belit kabel walkie-talkie dan tangan mereka. Agak sukar juga bagi mereka menumbangkan lelaki tersebut.

“What have I done wrong?” soal lelaki Afrika itu.

Tangkap Penipu Tu!

Seorang lelaki berkemaja biru berjanggut putih datang, “He’s a cheater, a thief. Pencuri, penipu!”

Salah seorang penguasa DBKL itu berkata, “Apa kita hendak lakukan sekarang?”

Si pengawal KLCC menyahut, “Kita cerita di balai!”

Balai Cerita!

Firdaus Ariff melaporkan secara langsung dari KL Convention Centre.

Membayangkan Masa Hadapan

Mei 26, 2008

Apabila menulis fiksyen sains, penulis perlu membayangkan teknologi masa hadapan. Dengan kepantasan pembangunan sains dan teknologi kini, kadang-kala rasa begitu sukar untuk membayangkan apa lagi yang boleh dicipta. Tetapi, ‘miniaturization‘ teknologi sedia ada boleh menjadi pilihan yang selamat. Lihat sahajalah contoh di bawah:

1997: GPS Reporter: Telefon + GPS + Komputer

2007: N95: Telefon + GPS + Komputer + Kamera + Pemain Muzik

Ini baru 10 tahun. Bagaimana pula kalau fiksyen sains 40-50 tahun ke hadapan?

Ke KLfm!

Mei 21, 2008

Update: Gambar dari Angkasapuri

klfm.jpg
Vovin, DJ Nazi & diriku

konti.jpg
Konti KLfm yang canggih dan selesa

Alhamdulillah, saya dan Vovin telah selamat pergi dan kembali ke konti KLfm untuk menjadi tetamu rancangan GenX yang dikendalikan oleh DJ Nazi. Kami pergi dengan tertanya-tanya hendak cakap tentang apa. Risau juga, hanya novel kami menjadi bekal. Tetapi, DJ Nazi membantu dengan menjadikan sesi itu sebegitu santai sekali.

Ada juga pendengar yang sudi menelefon dan menyatakan bahawa beliau telah membeli empat buah buku fiksyen sains PTS semasa pesta buku baru-baru ini. Katanya watak Niki mengingatkannnya kepada gadis Sabah kerana dialeknya. Pemanggil dari Puchong ini sangat menyokong penerbitan novel-novel fiksyen sains Bahasa Melayu.

Tamat temuramah, kami diminta untuk merakam voice-over secara berduet untuk rancangan GenX. Tuan Roslan bergurau agaknya, adakah patut beliau SMS DJ Nazi minta kami menyanyi! 😀

Terima kasih kepada DJ Nazi dan Tuan Roslan!

Entri Asal:

Kerana aku sedang sibuk mengedit travelog Kemboja, aku salin sahaja entri Vovin:

Penulis Sai-Fai comel, Nazri M. Annuar akan ditemuramah di dalam radio.

Ya, dengarkan suara lunak penulis pujaan gadis-gadis pop era kontemporari yang akan berkumandang di;

RADIO KLFM,

TARIKH: 21 MEI 2008

MASA: 3 PETANG

FREKUENSI: 97.2

Turut bersama adalah penulis novel sai-fai SAYAP ADINILA, Firdaus Ariff.

Dengar tau.

Nota: Gua masuk radio wehhh!

Salju Sakinah

Mei 16, 2008

salju_sakinahl.jpegSalju Sakinah adalah antara novel terbitan PTS yang paling laris jualannya semasa di Pesta Buku KL baru-baru ini. Rak tempat novel ini diletakkan sentiasa dikerumuni orang ramai. Berdasarkan pemerhatian rambang, kebanyakan pembelinya adalah para pelajar sekolah agama dan universiti seperti UIA, KUIS, USIM serta yang sewaktu dengannya. Ya, lautan tudung labuh selalu sahaja menyerang rak novel cinta Islami PTS!

Sekali lagi Ustaz Zaid Akhtar mengekalkan wanita sebagai watak utama seperti novel Sesegar Nailofar dan Rona Bosphorus. Bezanya, berbanding dua novel sebelum ini Salju Sakinah turut menggunakan latar tempatan dengan meluas. Kali ini, Jordan dan Johor menjadi latar cerita cinta dan konflik sosial.

Bagi saya, novel ini sangat akrab dengan para pelajar universiti. Bukan kerana persoalan cintanya semata-mata tetapi tentang peranan mahasiswa untuk berbakti kepada masyarakat. Topiknya mungkin sudah lali kita dengar tetapi konflik sosial seperti hasad dengki, fitnah-memfitnah serta kepercayaan khurafat dan ilmu sesat masih lagi menjadi penyakit sebahagian masyarakat. Konflik sosial inilah yang menjadi perbincangan sepanjang novel ini.

Ketebalan novel ini telah memungkinkan Ustaz Zaid Akhtar melakarkan watak utamanya Sumayyah dengan lebih mendalam. Ini juga mendekatkan lagi watak Sumayyah dengan pembaca kerana tidak akan dirasakan heroin ini ‘super’ namun hanya insan biasa seperti kita.

Secara keseluruhannya, tempo penceritaan novel ini memang selesa untuk pembaca. Tetapi, bagi sesiapa yang pernah membaca novel Ustaz Zaid Akhtar sebelum ini, plotnya boleh dianggap klise. Lebih mengganggu apabila plot klise itu diulang dua tiga kali sepanjang novel ini.

Kurang memuaskan hati apabila banyak konflik sosial dalam cerita ini diselesaikan secara deus ex machina yakni dengan intervensi dari Yang Maha Kuasa. Adalah lebih baik jika salah satu konflik sosial itu dapat diselesaikan dengan upaya watak-watak itu sendiri. Tentunya akan menebalkan lagi novel ini tetapi akan menjadikannya lebih bermakna. Kurang puas apabila persoalan konflik sosial itu berlegar begitu sahaja dalam minda.

Apapun, saya tabik Ustaz Zaid Akhtar kerana mempunyai kegigihan untuk menghasilkan karya ini secara novel bersiri dalam akhbar. Babak ‘pengantin salji’ itu juga sudah terbayang sebagai satu babak menarik andai karya ini difilemkan.

Teringat pula babak penamat Nanny McPhee, hehe.

Secara peribadi, novel ini akrab dengan saya kerana pemilihan latar Johor itu. Memang biasa saya berkunjung ke perusahaan kerepek seperti yang digambarkan dalam novel ini dan saya telah contoh usahawan yang berjaya. Tetapi sedikit bengang kerana kampung nenek saya digambarkan sebagai pusat ajaran sesat.

p/s: Ustaz Zaid, Pagoh bukan tempat jin bertendang tahu! 😉

Faedah Syariah-Compliance

Mei 14, 2008

sayap2-s.jpgSemasa Sayap Adinila ditulis, saya dan Mat Jan mensasarkannya untuk golongan lewat remaja dan awal dewasa. Namun, bila ISBN dikeluarkan oleh Perpustakaan Negara, buku Sayap Adinila mendapat kategori i) Fiksyen Sains & ii) Buku Kanak-kanak. Akibatnya, kebanyakan kedai buku akan meletakannya di rak buku kanak-kanak.

Tetapi, kerana buku itu tiada elemen-elemen yang tidak sesuai untuk kanak-kanak maka tiada masalah bagi mereka untuk menikmatinya. Tambah pula dengan jenama PTS yang memang dipercayai oleh ibu bapa. Setakat ini, respon teruja yang saya dapat adalah daripada kanak-kanak lelaki. Mereka juga telah bertanya bila sambungan Sayap Adinila akan keluar.

Seperkara lagi, penulis tidak akan segan dengan kaum keluarga dan guru-guru bila menulis novel yang syariah-compliance. Saya teringat membaca dedikasi dalam sebuah novel fantasi dari US, bunyinya lebih kurang begini – “Dedicated to my son, whom I hope will enjoy it when he’s mature enough.” Novel itu memang boleh dikategorikan sebagai 18SX & 18SG.

Pembaca yang lebih dewasa jangan risau, saya tidak akan ‘downgrade’ sambungan Sayap Adinila. Jika tidak, apa gunanya saya terbit di bawah PTS Fortuna!

Khazanah Angkor

Mei 12, 2008

buku_angkor.jpgDalam rangka kembara ke Kemboja baru-baru ini, saya sempat juga melakukan sedikit sebanyak penyelidikan tentang sejarah Kerajaan Angkor. Sumber utama saya adalah buku The Treasures of Angkor tulisan Marilia Albanese yang saya beli di perkarangan Angkor Wat.

Dalam siri Saga Empayar Kristal, Kerajaan Angkor menjadi antagonis utama. Namun, saya belum cukup berpuas hati dengan penampilan Kerajaan Angkor dalam Sayap Adinila. Filem blockbuster ‘300’ pernah dikritik kerana tidak memberi perhatian yang secukupnya kepada pihak antagonis dan itu adalah kesilapan yang mahu dielakkan.

Setakat ini, pemilihan nama elemen-elemen Kerajaan Angkor dalam Sayap Adinila adalah betul. Tetapi, buku panduan ini menerangkan bahawa perkataan seperti Naga dan Garuda mempunyai konotasi yang berbeza dalam mitologi Angkor. Contohnya, Garuda tidak bermaksud burung yang besar tetapi bermaksud makhluk separuh manusia separuh burung. Mujur maksudnya tidak ditulis dalam buku pertama, maka dapat dibetulkan dalam novel kedua yang sedang ditulis dengan working title Pulau Azur.

Sikap kejam Kerajaan Angkor terhadap rakyatnya juga terakam dengan betul dalam Sayap Adinila dan saya bersyukur dengan ilham yang betul itu. Buku panduan ini juga memberi cadangan nama-nama yang lebih canggih dan mantap. Diharapkan bahawa novel kedua Saga Empayar Kristal akan membawa pembaca menelusuri sejarah dan mitologi Angkor dengan lebih dalam!

Inilah Hasilnya!

Mei 12, 2008

Setelah tiga hari dua malam berkampung di Cherating, akhirnya kami berjaya menghasilkan draf manuskrip Travelog Misi Kemanusiaan ke Kemboja. Setakat yang dicetak semalam, sudah ada 65 cerita dalam 90 halaman. Cerita-cerita tersebut akan ditambah lagi oleh beberapa rakan-rakan yang tidak dapat hadir ke bengkel ini, Insya-Allah. Syukur, berbaloi duit yang dilaburkan universiti untuk bengkel ini. Rektor juga sudah bertanya mana bukunya!

Bengkel Travelog

Bengkel Travelog

Bengkel Travelog

Detektif Indigo Kembali

Mei 9, 2008

di.jpgSemasa baru memulakan blog ini, saya ada mengulas tentang novel kedua siri Detektif Indigo iaitu Ikan Fugu, Lukisan, & Jimson. Kini, Detektif Indigo Kembali pula dengan wajah baru dan penerbit baru.

Secara asasnya, novel ini masih mengekalkan premis yang sama yakni sekumpulan remaja berbakat luar biasa yang belajar di sebuah kolej khas menyiasat kes-kes rumit. Rata-ratanya mempunyai tahap kepintaran yang tinggi dan beberapa orang daripada mereka mempunyai kebolehan psikik. Mereka yang digelar remaja indigo ini pula dibimbing dan dibiayai oleh OIC

Idea sebegini mungkin terlalu fantastik dalam keadaan dunia yang serba tidak menentu ini. Namun, saya lihat ini sebagai ‘counter-culture’ untuk mengikis tanggapan hanya orang-orang Barat dan bukan Islam mempunyai bakat luar biasa. Jika Barat menggunakan genre fiksyen sains sebagai alat propaganda, mengapa tidak kita?

Namun, untuk menjadikannya sebagai penggerak ‘counter-culture’ karya penulis Muslim perlu memenuhi keperluan pembaca dalam genre yang diceburi. Detektif Indigo jatuh dalam genre thriller / fiksyen sains dan untuk tujuan ulasan ini penilaian akan dibuat berdasarkan piawai genre tersebut.

Kes mereka kali ini adalah untuk menyiasat kehilangan Prof. Aslan, Setiausaha Agung OIC dan Dr. Recep Gul, Pengasas Akademi Indigo. Ya, memang kes yang besar dan membawa kumpulan detektif ini ke Arab Saudi dan Thailand. Tetapi, apabila melihat muka surat novel yang nipis itu saya mula ragu dengan perkembangan plot.

Permulaan kes agak baik dengan mendedahkan latar cerita dan watak, cukup jelas walaupun untuk pembaca baru siri ini. Suspens penculikan kedua-dua tokoh dan kegawatan suasana juga dicipta dengan mantap. Namun, saya sedikit terganggu dengan monolog berjela Prof. Aslan pada awalnya.

Tetapi, apabila penyiasatan mula berjalan plot mula menjadi kurang kemas. Para Detektif Indigo banyak bermain-main dan mebuat lawak sesama mereka dan tidak menumpukan kepada isu utama. Tambah pula adanya watak-watak baru, penyiasatan mereka tidak mendapat perhatian yang sewajarnya. Trivia-trivia tidak relevan daripada Faruq pula mengambil ruang yang sepatutnya digunakan untuk menjadikan penyiasatan mereka lebih berwibawa.

Pengakhiran penyiasatan juga kurang memuaskan, seakan dipaksakan untuk tamat dengan sebab-musabab yang kurang kukuh. Tambah pula bab-bab hujung diselit pula dengan satu kes yang saya kira ‘tasteless‘ kerana membazirkan seorang pelajar Akademi Indigo dengan begitu sahaja.

Ya, dari segi wacana, ilmu dan nilai tiada salahnya dari penilaian penulisan Islami. Malah, memang nilai-nilai itu sangat perlu diisi dalam jiwa-jiwa muda. Namun, kelemahan penceritaan ini mengganggu penyampaian wacana dan nilai-nilai murninya.

Watak-watak yang dilakarkan memang berwarna-warni dan saya sungguh-sungguh berharap warna-warna itu digunakan dengan lebih baik pada siri akan datang. Harapan yang sama dari ulasan buku kedua saya ulang lagi dan kali ini saya pinta agar harapan ini dimakbulkan!

Baca: Ulasan bertentangan dari Rebecca Ilham 

Menulis Travelog

Mei 6, 2008

Floating Musolla

LR19, Bangunan HS, UIAM – Sabtu 3 Mei 2008

“OK, kami sudah baca contoh travelog Okinawa & Sudan ini. Memang menarik dan hidup, tetapi bagaimana kami mahu menulis coretan sebegini?”

Saya tersenyum, “Itu mudah sahaja, pertama sekali fikirkan apa peristiwa yang paling anda suka semasa di Kemboja. Tuliskan tajuknya pada sehelai kertas.”

Cepat-cepat Nurwahida menjawab, “Baik, saya mahu tulis tentang Che Tik-tik.”

“Bagus, kemudian tuliskan rangka berikut. Rakan-rakan lain yang pun ikutlah sama menulis.”

T (Tajuk) – Cerita apa nak tulis. (Contoh: Che Tik-tik)
L (Latar) – Berlaku di mana, bila, siapa yang ada (Contoh: Masjid, pagi, Dr. Dinon, Wahid & budak yang disunat)
A (Aksi) – Apa yang berlaku? (Dr. Dinon sunatkan budak, Wahid tolong)
D (Dialog) – Apa yang dikatakan oleh watak-watak yang ada (Dr. Dinon: Che tik-tik atau che klang? Wahid gelak)

Setelah sepuluh minit, saya menyoal kembali. “Sudah siap? Setiap seorang bacakan rangka cerita.”

Satu demi satu rakan-rakan yang hadir menceritkan tentang rangka cerita mereka. Ada tentang budak bisu, budak tidak dapat bersunat, dan pelbagai cerita lagi.

“Sekarang, tulis cerita berdasarkan rangka itu. Satu muka surat A4!”

Mereka mengeluh, “Apa, tulis sekarangkah? Biar kami tulis di rumah sahaja, kemudian emel.”

Salah seorang rakan menokok, “Aku tidak berbakatlah, tatabahasa pun tunggang-langgang lagi.”

“Tulis sahajalah – tulisan yang kurang cantik boleh diedit, tapi tiada tulisan tidak dapat buat apa-apa. Cepat, kita perlu tunjuk hasil pada Puan Martinelli, dia sudah beri duit untuk kita belanja makan tengahari ini. Tidak baiklah kita makan percuma begitu sahaja.”

“Baiklah, kau yang mengajar itu pun tulis juga. Jangan asyik mengarah sahaja!”

Nota kaki: Terima kasih kepada Pn. Ainon & Prof. Umi Ngah yang memberi ilham mengadakan bengkel mini. Juga kepada Tuan Alang & MBA kerana menulis travelog yang sungguh menarik!

Che Tik-Tik

Mei 4, 2008

Oleh: Nurwahida Jamaan – Kulliyyah of Medicine, IIUM

Pesta Khatan Kemboja

Dr. Dinon (Berbaju oren) & Wahida (Bertudung)

Setelah selesai menyuntik ubat, Dr Dinon meletakkan jarum biusnya di atas meja. Beliau kemudiannya memegang hujung kulit pesakit untuk menguji keberkesanan ubat terhadap pesakit.

Che, ot che?”tanya Dr Dinon kepada pesakitnya.

Che!”balas budak itu hampir menjerit sambil wajahnya berkerut memandang Dr Dinon.

Che tik-tik atau che klang?” tanya Dr Dinon dengan lebih lanjut.

“Kalau che klang balik Klang jawabnya,”sambung Dr Dinon separuh melawak.

“Che tik,”jawab budak itu sambil memegang kain semutar miliknya. Matanya bergenang menahan sakit.

Aku yang pada mulanya sekadar memerhatikan perbualan dua warga yang berlainan bangsa dan bahasa itu tergelak. Geli hati mendengar Dr Dinon menukar perkataan ‘tik’ kepada gandaan dua , ‘tik-tik’ seperti dalam Bahasa Melayu. Padahal, orang Kemboja hanya menyebut ‘che tik’ bukannya ‘che tik-tik’.

Che – sakit
Ot – tidak
Tik – sikit
Tik-tik – sikit-sikit
Klang – sangat

Nota: Ini adalah sedutan daripada Travelog Kemboja yang sedang diusahakan pasukan CENSERVE UIA.