Archive for the ‘Penulisan’ Category

Deadline

Jun 25, 2009

buku_google

Terjemahan Buku Google (PTS Pro) – 10 Julai 2009

BioHack bersama Tn. Izwan Wahab (PTS Fortuna)- 15 Julai 2009

Buat Duit Dengan Menulis Novel bersama Pn. Kusyi Hirdan (PTS Pro)- 31 Julai 2009

Projek Yang Sedang Menunggu

Kaz0ku bersama Pn. Kusyi Hirdan dan Cik Puan Maslina Ngadiman untuk ilustrasi – PTS Litera

Aku Kucing bersama Tn. Syarafuddin & Cik Ann – PTS Pro

Muzik & Penulisan

Jun 8, 2009

Bagi saya, muzik sangat berkait rapat dengan penulisan. Ada banyak sebab mengapa saya katakan begini. Pertama, penglibatan dengan penggiat muzik membantu mengekalkan apresiasi saya kepada seni dalam Bahasa Melayu sepanjang saya ‘rehat’ seketika dari dunia penulisan.

Saya tertarik dengan kumpulan Madani kerana mereka menghasilkan dan mempersembahkan lagu sendiri. Pada masa itu saya tidak tahu ke mana hendak disalurkan minat saya dalam bidang penulisan jadi saya ikut sahaja mereka. Tambah pula kami mempunyai latar belakang yang agak serasi. Tahu-tahu sahaja saya sudah menterjemah dan menulis lirik untuk mereka.

Muzik juga banyak membantu saya memeperkayakan kosa kata kerana lirik biasanya puitis dan menggunakan kalimah-kalimah yang jarang diungkapkan dalam kehidupan seharian. Itulah yang saya suntik ke dalam penulisan saya.

Penggiat muzik juga mempunyai semangat yang luar biasa, sanggup bergolok-gadai demi seni yang mereka cintai. Mereka sanggup mengorbankan waktu rehat untuk membuat persembahan walaupun tidak dibayar. Walau sepenat mana sekalipun, tetap tampil segar di pentas.

Novel Armada Azur sebenarnya memuatkan secara langsung penghargaan terhadap rakan-rakan penggiat muzik saya. Satu lirik yang saya titipkan untuk Madani ada dimuatkan berserta babak-babak yang melibatkan kumpulan Dewangga Sakti (Sedutannya ada di sini).

Muzik juga tertakluk di bawah undang-undang hakcipta yang sama dan industri muzik di Malaysia dirundung penipuan serta penindasan serupa dengan dunia penerbitan. Oleh itu, perjuangan yang dihadapi juga tidak jauh berbeza.

Impian saya adalah untuk bersama-sama rakan penggiat muzik menghasilkan soundtrack bagi filem animasi yang diangkat dari novel tulisan sendiri. Ah, saya sudah terbayang menghabiskan malam-malam yang sejuk di studio meneman mereka menghasilkan lagu demi menyuntik emosi di dalam filem!

Menulislah Di Mana-Mana Sahaja!

Mei 26, 2009
From Screen Captures

Penulis bebas tidak perlu terikat dengan pejabat tertentu tetapi ada kalanya perlu bekerja di luar rumah agar lebih fokus. Rakan saya Nazri adalah seorang professional multimedia bebas yang menjadikan kafe-kafe di seluruh Lembah Klang sebagai pejabat bergeraknya. Beliau telah menyenaraikan lokasi yang pernah digunakan berserta maklumat tambahan seperti kemudahan WiFi, surau serta review di laman web OfficeKami. Juga semak artikel beliau tentang tips-tips ‘membina’ pejabat bergerak di sini.

Ketahui cara menjadi penulis bebas melalui Bengkel Sehari Penulis Bebas!

Sticker Kereta Penulis

Mei 20, 2009
From Drop Box

Ini sticker paling atas, mempromosi syarikat penerbitan dan juga untuk membezakan kereta saya dengan kenderaan lain yang sama modelnya. Iyalah, kereta saya biasa-biasa sahaja dan dimiliki sekian ramai manusia. Tetapi pada hari pertama saya meletak sticker ini saya tersalah kereta juga! 

From Drop Box

Sticker ini sebenarnya adalah iklan bagi lebuhraya DUKE yang menjadi pilihan saya untuk merentas kota. Saya amat suka mesejnya yang mengatakan ada perkara lebih yang boleh dibuat daripada tersangkut dalam kesesakan jalan raya. Tambah pula dengan imej buku nota dan pensel, memang bergaya penulis!

Dua minggu lepas saya ‘berpeluang’ berulang-alik antara Putra Jaya dan UIA Gombak. Ternyata perjalanan tersebut begitu meletihkan dan membunuh produktiviti menulis. Ya, memang baik menulis di rumah daripada merangkak di lebuhraya!

Ketahui cara menjadi penulis bebas dengan mengikuti Bengkel Sehari Penulis Bebas.

Mudah Sangatkah Buat Duit Dengan Menulis?

Mei 18, 2009

cari_duit1

Beberapa tahun dahulu sebelum saya mengenali PTS, saya sememangnya skeptikal apabila melihat tajuk buku ‘Cari Duit Cara Mudah Sebagai Penulis Bebas’ tulisan Zamri Mohamad. Saya memang sudah minat menulis pada masa tersebut tetapi tidak mendapat sebarang pulangan kewangan. Tambah pula asyik melihat iklan skim cepat kaya yang memualkan, maka tajuk buku ini semacam begitu cliche dan penuh ‘hype’ semata-mata.

Saudara Zamri sendiri pernah ditanya, “Mudah sangatkah buat duit dengan menulis?”

Jawabnya, “Mudahlah kalau tahu caranya!”

Jawapan kepada soalan itu tiba apabila saya pertama sekali mendapati honorarium hasil penulisan cerpen Komando 2069 yang dikirim ke Dewan Kosmik. Bayangkan, dengan menghabiskan masa beberapa jam sahaja di hadapan komputer saya sudah mendapat RM300. Cerpen dikirim melalui emel sahaja, tidak perlu ke pejabat pos.

Cuba bandingkan dengan kerja lain yang biasa dibuat oleh pelajar universiti, part time cashier misalnya. Upah mereka hanyalah sekitar RM4 sejam dan biasanya mereka bekerja 4 jam sehari. Kadar ini bermakna mereka hanya mendapat RM16 sehari. Oleh itu, pendapatan satu cerpen adalah bersamaan dengan kerja mereka sepanjang 18 hari.

Bayangkan, hasil kerja sehari sama dengan 18 hari! Bukannya kelayakan yang berbeza, sama sahaja setaraf sebagai pelajar universiti. Malah sama sahaja kalau perbandingan ini dibawa kepada pelajar sekolah menengah. Dr. Jeniri Amir juga membuat contoh serupa apabila beliau memberi ceramah tentang penulisan di UiTM Segamat dan itu membuatkan saya tersenyum lebar. 

Sesungguhnya saya sangat bersyukur menjadi penulis bebas!

Bagi tuan-tuan yang mahu mengorak langkah sebagai penulis, jemput sertai Bengkel Sehari Penulis Bebas!

Berhenti Menjadi Penulis Miskin!

Mei 10, 2009
From Drop Box

Buku tulisan Badai Fisilmikaffah ini memang menarik perhatian saya. Lebih-lebih lagi dengan tanda amaran “Stop Menjadi Penulis Miskin!” yang terpampang di muka buku. Bukunya nipis dan ringkas tetapi memberi gambaran luas kepada dunia penulisan. 

Buku Jurus Maut Menulis Buku Best Seller ini hanya setebal 164 halaman sahaja tetapi menyentuh soal motivasi penulis, menulis novel, artikel dan buku non-fiksyen. Malah, perdebatan memilih penerbit atau terbit sendiri turut dimuatkan. 

Dengan sebegitu banyak isu yang dibincangkan tentu sekali setiap satu disentuh sepintas lalu cuma. Namun begitu, saya kira itu sudah cukup untuk penulis yang baru memulakan langkah dalam industri. Kekurangan ketara buku ini adalah ketiadaan bab yang dikhususkan untuk hakcipta.

Selain dari itu, buku ini juga memberi motivasi kepada penulis dan meggambarkan bagaimana penulis harus merancang kewangannya hasil penulisan. Secara keseluruhannya, buku ini positif namun realistik kepada industri penerbitan dan penulisan.

Sai-Fai Melayu Berangan Sahaja?

Mei 5, 2009
From Minikon Sai-Fai

Semasa Minikon & Forum Sai-Fai Malaysia yang berlangsung sewaktu Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur telah datang satu soalan yang dikira agak kurang beradab. Saya katakan kurang beradab kerana seorang hamba Allah telah melemparkan kata-kata bahawa Sai-Fai Melayu tidak ada arah dalam ideologi dan nilainya. Walhal sepanjang forum berlangsung isu nilai dan ideologi itu sering muncul.

Apakah benar Sai-Fai Melayu (yang juga Muslim) tidak ada nilai dan ideologi? Terus-terang saya mengatakan itu satu dakwaan yang tidak adil sama sekali.

1. Sai-Fai Barat mempunyai kecenderungan untuk membuang Tuhan dan percaya kepada kuasa manusia melalui sains semata-mata. Ini persoalan nilai akidah yang paling penting disangkal oleh Sai-Fai Melayu. Sai-Fai Melayu senantiasa meletakkan bahawa walau seampuh mana sains & teknologi yang dikuasai manusia, hanya izin Tuhan yang membenarkannya berlaku. Aspek kesyukuran terhadap penguasaan sains & teknologi juga diterapkan dalam Sai-Fai Melayu.

2. Sai-Fai Melayu juga memupuk sifat yakin diri bahawa kita mampu menguasai sains & teknologi. Tulisan-tulisan itu adakalanya menjadi self-fulfilling prophecy. Contoh terbaik adalah telahan Dr. Rahmat Haroun Hashim bahawa seorang doktor akan menjadi angkasawan pertama Malaysia.

3. Selain daripada sifat percaya diri, Sai-Fai Melayu juga memberi panduan tentang apa yang perlu dilakukan dengan sains & teknologi. Sebagai contoh, Galaksi Muhsinin karya Azrul Jaini menunjukkan bahawa penguasaan teknologi force field shield haruslah digunakan untuk melindungi rakyat dan sekutu dalam misi rahmatan-lil-alamin.

4. Persoalan etika juga dibawa dalam Sai-Fai Melayu, terutamanya tentang soal eksperimen. Misalnya Transgenesis karya Amir Husaini membahaskan tentang etika menggabungkan genetik manusia dengan haiwan. Lebih menarik, subjek yang dihasilkan itu tidak mengakui itu tidak mengakui bahawa dia adalah ciptaan manusia tetapi tetaplah hamba Allah jua.

5. Isu halal-haram juga dibahaskan dalam Sai-Fai Melayu seperti isu daging sintetik yang diselitkan dalam Manuklon karya Dr. Rahmat Haroun Hashim. Adakah halal daging lembu sintetik yang digabungkan dengan gen babi untuk meningkatkan hasilnya? Daging sintetik adalah kajian yang sedang berlangsung sekarang dan mungkin memasuki pasaran 5-10 tahun lagi.

6. Nilai-nilai kekeluargaan juga diangkat melalui Sai-Fai Melayu seperti cerpen Virus Zel Untuk Abah karya Mawar Shafei. Cerpen ini menunjukkan bahawa seseorang itu tidak harus berdendam walau sengketa telah menyebabkan ahli keluarga tidak sehaluan lagi.

Nah, inilah bukti-bukti bahawa Sai-fai Melayu bukanlah sedangkal yang disangka. Ini baru sebahagian sahaja, banyak lagi perkara yang dikupas dalam Sai-Fai Melayu yang sebenarnya sangat relevan dengan perjuangan agama dan bangsa.

Cerita Dari Sarawak III

April 12, 2009

Tuan Zamri sudah sibuk bertanya tentang cerita bengkel di Sarawak tempoh hari, itu sahaja ditanya setiap kali berhubung. Entri lepas sudah bercerita dengan sekali imbas cuma, kali ini saya akan perincikan tentang pengendalian bengkel itu sendiri.

Bengkel ini sebenarnya sebagai mengisi modul Kursus Latihan Kader Dakwah khususnya dakwah melalui media cetak. Oleh itu, saya banyak bercerita tentang peranan media dalam mencorak masyarakat terutamanya dalam soal membina norma dan persepsi.

From Bengkel Penulisan Remaja Sarawak

Sebagai kajian kes kuasa media, saya mengambil contoh kempen Barack Obama. Kempen beliau menarik kerana banyak menggunakan media baru seperti blog dan rangkaian sosial internet. Petugas media beliau juga berjaya melepasi putar belit gergasi media Amerika Syarikat. Namun walau apa jenis media yang digunakan, penulis masih menjadi tulang belakang penghasilan bahan media. Perkara itulah yang saya tekankan.

From Bengkel Penulisan Remaja Sarawak

Kerana rata-rata peserta adalah pelajar, saya juga berkongsi menyesuaikan tips-tips penulisan dengan menyiapkan tugasan sekolah dan universiti terutamanya tentang KJ Method, adaptasi dan pengurusan maklumat.

Sesi soal jawab memang kamboh (meriah) dengan soalan yang bertalu-talu mencakupi skop penulisan yang luas seperti lirik, puisi, hakcipta, artikel, cerpen dan penerbitan. Ada juga yang bercita-cita untuk menghasilkan buku ilimah. Jawapan saya itu lebih praktikal sebagai tesis Masters atau PhD. 

From Bengkel Penulisan Remaja Sarawak

Dalam bengkel kali ini, sempat juga saya menyelitkan modul penulisan cerita menggunakan Teknik Surah Yusuf. Sebagai latihan, saya meminta mereka berkongsi kejadian paling lucu di dalam kelas. Dari situ saya dapat belajar tentang budaya di Sabah dan Sarawak. 

Alhamdulillah, saya tidak menghadapi banyak masalah dengan dialek  Sarawak. Saya dapat faham percakapan mereka walau sik (tak) mampu membalas dalam dialek mereka. Cuma saya menukar sedikit pemilihan kata dan intonasi supaya lebih hampir dengan dialek mereka. Para peserta pun terdiri dari generasi muda dan dialek mereka tidak sebegitu pekat untuk saya hadam.

Mungkin kalau saya dapat ke sana 2-3 kali lagi saya akan fasih dialek Sarawak. Malah ada peserta yang menyangka saya orang Sarawak!

Cerita Dari Sarawak II

April 6, 2009

Seperti yang dijanjikan, ini cerita lebih lanjut tentang perjalanan saya ke Sarawak. Ini bukanlah kali pertama saya ke Sarawak malah sudah masuk kali ketiga. Bezanya kali ini saya terbang sendirian dan untuk urusan kerja. Tetapi ada jugalah beberapa perkara ‘pertama’ yang berlaku sepanjang perjalanan ini. Antaranya pertama kali menempah limo untuk ke KLIA, selama ini ke sana hanyalah dengan ERL, bas atau kereta. Kemudian pertama kali juga menggunakan kiosk self check-in. Sudahlah cepat, dapat pula memilih tempat duduk.

From Bengkel Penulisan Remaja Sarawak

Kemudian saya dimaklumkan bahawa saya akan menaiki pesawat Airbus A330-300, bukannya Boeing 737 seperti biasa. Disebabkan penerbangan pagi Jumaat itu tidak ramai penumpang, maka keluasan pesawat itu memang sangat terasa. Saya mengambil tempat duduk dan pesawat berlepas seperti yang diajdualkan. 

Pesawat mendarat di Kuching International Airport sedikit awal daripada yang diajdualkan tetapi kelebihan masa itu hangus begitu sahaja bahana proses mengambil bagasi yang lambat. Penumpangnya memang tidak ramai tetapi sekumpulan kakitangan Jabatan Latihan Khidmat Negara dan TLDM membawa barang yang begitu banyak dan besar. Tentunya itu menyukarkan pekerja di bahagian bagasi.

Baru sahaja hendak menelefon pihak penganjur, sudah kelihatan beberapa orang pegawai Pusat Latihan Sarawak menunggu dengan sekeping kertas tertera nama saya. Selepas bersalaman, kami menaiki kereta meninggalkan KIA. Ini juga adalah kali pertama saya menjejakkan kaki di KIA setelah pengubahsuaiannya siap. Kini KIA sudah menjadi seakan-akan mini KLIA.

Kami tidak terus ke Pusat Latihan Sarawak yang terletak di Matang tetapi singgah dahulu di pejabat JAKIM Sarawak di Satok dan makan di Semarak, Petra Jaya. Oleh kerana saya sudah merasa Mee Kolok, kali ini saya memilih untuk merasa Mee Pok pula. Mee ini memang ternyata hidangan ala-Cina dan tidak jauh bebeza daripada Mee Kolok. Perbezaan utamanya adalah mee yang digunakan adalah mee gandum leper.

“Ustaz pernah baca Ayat-ayat Cinta?”

Saya diam sebentar, ada ramai ustaz di sini. Soala itu datang dari Ustaz Hasfa, di sebelah saya pula ada Ustaz Tarmizee. Di belakang pula ada seorang pegawai lagi, mungkin ustaz juga. Tetapi apabila mendapati tiada sesiapa yang menjawab, tahulah bahawa ustaz itu ditunjukan kepada saya. Ah, canggung betul rasanya. Sudahlah saya seorang berkemeja, berjaket dan berseluar jeans. Kontra betul dengan mereka semua yang berbaju Melayu.

“Saya belum khatam novelnya, hanya sudah menonton filemnya.”

Jalan ke Telaga Air beralun dan bengkang-bengkok merentas pekan dan kampung-kampung. Saya tidak tidur kerana mahu menikmati pemandangan, memerhatikan gaya hidup di luar Bandaraya Kuching. Ustaz Hasfa yang sudah masak dengan jalan itu tidur sahaja walau kereta agak melambung-lambung.

From Bengkel Penulisan Remaja Sarawak

Tiba di Pusat Latihan Sarawak, saya diberikan bilik VIP. Selepas berehat sebentar, sudah masuk waktu Solat Jumaat. Kami pergi ke Masjid Telaga Air yang terletak tidak jauh dari PLS. Khutbahnya adalah berkisar tentang Jenayah Juvana sempena ulang tahun pasukan polis. Saya mendapati dalam doa kepada pemimpin tidak disebut nama melainkan jawatannya semata-mata. Berbeza dengan doa Solat Jumaat di Wilayah Persekutuan yang menyebut dengan penuh nama Yang Di-Pertuan Agong.

From Bengkel Penulisan Remaja Sarawak

Petang itu diadakan perlawan futsal persahabatan antara PERKEPIS dan JAKIM bagi merasmikan padang futsal yang baru siap. Saya menontonnya sebentar sebelum keluar berjalan di Kampung Telaga Air bersama Abang Syed. Kami tidak lama di situ kerana hujan lebat datang mencurah.

From Bengkel Penulisan Remaja Sarawak

Sebelah malamnya pula, tidak banyak yang saya lakukan melainkan menyemak semula slaid dan mengedit bahagian yang perlu. Siap mengedit, saya melayari internet menggunakan talian Celcom 3G Daily Unlimited. Pakej ini memang efektif apabila anda sekali-sekala berjauhan daripada WiFi dan Streamyx. Dengan harga RM6 sehari, memang berbaloi.

Teringat sewaktu pertama kali menjejakkan kaki di Sarawak 5 tahun dahulu, caj telekomunikasi begitu mahal. Hendak menelefon teman kembara pun sudah RM1.50 seminit kerana dikira kita menelefon dari Kuching ke Semenanjung. Sekarang, semuanya kadar rata 15sen seminit!

Cukuplah cerita hari pertama setakat ini, nanti saya sambung lagi.

Cerita Dari Sarawak

April 1, 2009
From Bengkel Penulisan Remaja Sarawak

Alhamdulillah, Bengkel Penulisan Remaja di Pusat Latihan Sarawak pada 28 Mac 2009 berjalan lancar. Sungguhpun pertama kali mengendalikan bengkel secara solo, pengalaman bersama Tuan Zamri Mohamad sangat membantu. Juga ucapan terima kasih khas buat Suadara Azrul Jaini yang membantu. Jika tidak kerananya, kemungkinan besar saya sudah kehilangan suara di hujung sesi 6 jam tersebut.

Secara asasnya, bengkel ini tidak jauh berbeza dari Bengkel Penulis Bebas yang dikendalikan oleh Tuan Zamri Mohamad. Tetapi, kerana ini adalah bengkel anjuran JAKIM dan PERKEPIS maka banyak dimasukkan tentang pengaruh media dan peranannya dalam dakwah. Perbezaan kedua pula adalah para peserta terdiri dari semuda tingaktan 4 hinggalah lepasan maktab perguruan. 

Buat masa ini, saya tidak sempat berbicara panjang maka silalah melayari album gambar di sini.

forward_april

Oh ya, artikel saya tentang OIC Computer Emergency Resposne Team tersiar dalam majalah Forward keluaran April.